News

Ketika Istora Senayan “Berpindah” ke Birmingham

0213033Senayan780x390

Masyarakat dan pelajar Indonesia yang datang mendukung di Barclaycard Arena, Birmingham. (Sumber: Kompas.com)

BIRMINGHAM, Kompas.com – Partai semifinal All England Terbuka 2015, ditandai hadirnya ratusan penonton Indonesia memadati tribun di Barclaycard Arena, Birmingham untuk memberikan dukungan, meneriakkan yel-yel hingga menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya, demi menyemangati atlet kesayangan mereka.

“Kami ingin meng-istora-kan Barclaycard Arena. Kami ingin para atlet bisa lebih semangat dan merasa tanding di rumah sendiri,” kata Aldo Kaligis, mahasiswa master di University of Manchester yang datang untuk mendukung.

Ajang nonton bareng Yonex All England Open ini bahkan menjadi salah satu program Perhimpunan Pelajar Indonesia UK. Mereka sudah merencanakan ini sejak akhir Januari 2015, dan membantu sesama mahasiswa yang ingin membeli tiket nonton pertandingan.

“Kami ingin nonton atlet Indonesia secara langsung. Dan bagi kami ini adalah cara paling sederhana yang bisa kami lakukan untuk membela negara. Kebanyakan yang datang hari ini dari Birmingham, tapi ada juga yang dari berbagai kota di Inggris,” kata Aldo lagi.

“Rasanya seneng banget, seru bisa langsung datang dan menonton bulutangkis di sini. Kami sangat bersemangat untuk mendukung. Di sini yang seru hanya penonton Indonesia aja, penonton lain nggak ada yang bisa seheboh kita. Jadi walaupun jauh dari Jakarta, kami berasa di Istora,” kata Annisa Aulia, Mahasiswa Master di University of Southampton, yang datang memberikan dukungan.

“Kami berharap atlet Indonesia bisa makin semangat. Dan yakin dimana pun kalian berada, kami pasti selalu mendukung,” kata Aulia lagi.

Selain pelajar, beberapa keluarga Indonesia yang menetap di Inggris dari berbagai kota juga sengaja datang untuk memberikan dukungan. Mereka datang dengan membawa atribut seperti angklung, bendera Indonesia dan stiker merah-putih yang ditempelkan di wajah. Beberapa di antaranya bahkan menggunakan dresscode berwarna merah dan putih. Semua penonton Indonesia yang hadir tampak bersemangat untuk memberikan dukungan.

Dukungan penuh dari penonton pun disambut hangat oleh para atlet. Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir, juara tiga kali berturut di All England ini mengucapkan terima kasih atas dukungan suporter.

“Terima kasih untuk dukungan penonton yang hadir hari ini. Kami sangat senang mendapat dukungan penuh, apalagi saat mereka menyanyikan lagu Indonesia Raya, kami menjadi lebih semangat di lapangan. Mohon doanya untuk pertandingan final besok,” kata Tontowi.

“Main dengan sorak penonton seperti ini sama sekali tidak mengganggu konsentrasi kami. Kami justru semakin terpacu untuk memberikan yang terbaik,” tambah Liliyana.

Hal yang sama juga dirasakan oleh Praveen Jordan, atlet ganda campuran. Meski harus kalah di semifinal, Praveen merasa senang mendapat dukungan dari penonton.

“Saat di lapangan kami dengar teriakan mereka. Ini bikin kami lebih semangat, karena mendapat dukungan langsung dari mereka. Terima kasih sudah jauh-jauh datang dan berkumpul untuk mendukung kami,” kata Praveen. (*)

Sumber: http://olahraga.kompas.com/read/2015/03/08/02144401/Ketika.Istora.Senayan.Berpindah.ke.Birmingham

 

Discussion

Comments are closed.

Books (Free)

“Indonesia Goes to School”

Past Events Posters

%d bloggers like this: